IKLAN ATAS

HMA Yusuf Siregar Hadiri Peresmian OLN DS Dan Baddoka

Add caption
Redaksibekasi.com- Lubuk Pakam: Dalam rangka menunjang tugas pokok dan fungsi Badan Narkotika Nasional (BNN) dalam hal pencegahan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkotika (P4GN) dan menguatkan pelaksanaan tugas dan fungsi Pusat Laboratorium Narkotika BNN dalam aspek kelaboratoriuman berupa pengembangan laboratorium narkotika dan pelaksanaan pengujian Narkotika, psikotropika, prekursor dan bahan adiktif lainnya kecuali bahan adiktif untuk tembakau dan alkohol didaerah, BNN telah membangun 2 (Dua) Unit Laboratorium Narkotika didaerah Deli serdang, Sumatra utara dan Baddoka, Sulawesi selatan yang hari ini akan diresmikan oleh sekretaris utama BNN, Drs. Adhi Prawoto, SH didampingi Wakil Bupati Deli Serdang HMA Yusuf Siregar, Kepala pusat laboratorium narkotika BNN, Drs. Mufti Djusnir, M. Si, Apt, pada jumat, (15/11) di Loka Rehabilitasi BNN Sumatrea utara.

Drs. Adhi Prawoto, SH Menerangkan, Dibangunnya 2 (dua) unit laboratorium narkotika dideli serdang dan badokka merupakan salah satu upaya dalam menghadapi tantangan peredaran dan penyalahgunaan Narkoba dan New Psychoactive Substances (NPS) yang terus berkembang. Saat ini peredaran NPS didunia sudah mencapai 892 zat dan berkembang setiap tahunnya berdasarkakn laporan United Nation Office On Drugs and Crime (UNODC) dalam World Drug Report, tahun 2019. Saat ini diindonesia sendiri NPS yang telah terdeteksi disalahgunakan sebanyak 76 jenis dan jumlah NPS yang telah diatur dalam perundang-undangan sebanyak 71 jenis, menurut permenkes No. 44 Tahun 2019.

Laboratorium Narkotika BNN Deli Serdang dan Badokka diharapkan dapat memberikan dukungan dalam penyelidikkan dan penyidikkan kasus penyalahgunaan dan peredaraan gelap Narkoba dari aspek Kelaboratoriuman terutama dalam hal pengujian narkotika psikotropika, zat adiktif, prekursor, bahan berbahaya lainnya dan derivatnya khususnya di daerah sumatra utara dan sulawesi selatan serta kawasan sekitarnya. Ucap Adhi Prawoto.

sekretaris utama BNN, Drs. Adhi Prawoto, SH juga mengatakan, Saat ini pelayanan pengujian laboratorium narkotika BNN  Deli Serdang dan Badokka masih terbatas untuk melayanin kasus Projusticia dan non Projusticia Internal BNN Provinsi dan BNN Kabupaten/Kota. Namun demikian kedepannya Laboratorium Narkotika BNN akan berproses untuk melayani masyarakat umum yang lebih luas.

Dalam meningkatkan disiplin dan profesionalisme pegawai di lingkungan BNN, BNN Provinsi maupun BNN Kota/Kabupaten dalam bertugas terutama pegawai di lingkungan Laboratorium Narkotika BNN Deli Serdang dan Baddoka agar dapat memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat sesuai undang-undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang pelayanan publik.pungkasnya.

Hal senada dikatakan Wabup  Saat ini, kita tengah menghadapi situasi darurat narkoba yang mengancam kelangsungan hidup generasi penerus bangsa. Penyalahgunaan narkoba tersebut, bukan hanya terjadi di wilayah perkotaan, akan tetapi juga sudah merambah hingga ke wilayah perdesaan. Dan segmen sasarannya pun juga tidak pandang bulu, seluruh usia dan profesi, menjadi sasaran dari peredaran gelap narkoba tersebut. Menyikapi hal tersebut, maka tidak ada pilihan lain bagi kita. Diperlukan upaya yang masif dari kita semua. Mengingat, perkembangan narkoba dari waktu ke waktu terus meningkat.ucap yusuf Siregar

HM Ali Yusuf Siregar berharap, kegiatan sosialisasi operasional laboratorium narkotika yang kita laksanakan pada hari ini, disamping untuk menyebarluaskan, bahwa kita telah memiliki laboratorium narkoba sebagai tempat untuk melakukan penelitian perkembangan trend penyalahgunaan narkoba, sekaligus juga merupakan bagian dari upaya kita bersama, untuk memerangi dan memberantas segala bentuk penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba yang dari waktu ke waktu yang terus meningkat.Pungkasnya

“Semoga rencana dan upaya kita, untuk memerangi dan memberantas penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba, dapat kita laksanakan dengan baik.” Harap wabup."(*)

Reporter: Erizal
Editor: Luk
Diberdayakan oleh Blogger.