Wakasal Beri Pembekalan Kepada Pati Dan Pamen TNI AL Wilayah Surabaya Di Koarmada II - Redaksi Bekasi

IKLAN ATAS

Ahmadi Setia Mulya Tarumajaya

Wakasal Beri Pembekalan Kepada Pati Dan Pamen TNI AL Wilayah Surabaya Di Koarmada II

Add caption
Redaksibekasi.com- Surabaya: Disambut sebuah tembang legendaris yang berjudul *Surabaya* oleh grup keroncong *Opo Onone* serta Yel yel *Trisila TNI AL*, Wakil Kepala Staf Angkatan Laut (Wakasal) Laksamana Madya TNI Mintoro Yulianto, memberikan pembekalan dalam ajang tatap muka dengan para Perwira Tinggi (Pati) dan Perwira Menengah (Pamen) TNI Angkatan Laut Wilayah Surabaya, di Gedung Panti Tjahaya Armada Koarmada II, pada Senin (17/02).

Kedatangan Wakasal diterima Panglima Koarmada II Laksda TNI Heru Kusmanto beserta para pejabat Koarmada II.

Pembekalan ini diawali dengan sambutan pembuka oleh Panglima Komando Armada (Pangarmada) II Laksda TNI Heru Kusmanto dengan pantun mutiara "Lepas tali angkat jangkar, si nahkoda kapal bawa kapal menuju samudera, selamat pagi yang terhormat Bapak Wakasal, salam hormat dari si pembuka acara".

Dalam pengarahannya Wakasal antara lain menyampaikan arahan pemimpin TNI AL bagi seluruh perwira di wilayah Surabaya, agar ke depan TNI AL menjadi lebih baik, maju, profesional dan modern serta mendapat tempat di hati rakyat.

Lebih lanjut Wakasal menyampaikan jika dalam rangka menyiapkan dan pencapaian postur ideal TNI AL, maka diperlukan sebuah Road Map atau Grand Design pengembangan kekuatan TNI AL sampai dengan 2045.

Grand design yang dimaksud mantan Pangarmada II ini adalah sinkronisasi antara 8 buah Lines of Effort, yang meliputi kemampuan tempur, kemampuan non-tempur, jangkauan operasi, kapasitas menghadapi ancaman, postur Sistem Senjata Armada Terpadu (SSAT), bentuk Organisasi TNI AL, profesionalisme dan kemandirian industri pertahanan (Indhan) dalam negeri.

Selanjutnya menurut Wakasal kejayaan TNI Angkatan Laut dan kemajuannya tidak terlepas dari bagaimana Sumber Daya Manusia (SDM) yang mana harus selaras dengan program pembangunan SDM pemerintah. Terkait dengan hal ini dibutuhkan suatu rencana pembangunan kekuatan TNI Angkatan Laut pada renstra keempat yang dimulai dari tahun 2020 hingga tahun 2024.

Pada tahun 2024 diharapkan TNI AL memiliki kemampuan Basic Principle Warfare, 3 BTP Basic Operasi Amfibi, pengamanan pulau terluar dan perbatasan, proyeksi sub-regional, serta Basic Fleet yang memadai. Embrio Koarmada sebesar 60% operasional, prajurit dengan kemampuan dasar, serta didukung oleh kemandirian dasar Indhan sampai dengan 40%.

“TNI AL di masa mendatang akan menjadi lebih baik, maju, profesional dan modern serta mendapat tempat di hati rakyat apabila Prajurit TNI AL meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjadi contoh yang baik terhadap bawahannya yang merupakan implementasi pembinaan personel fungsi komando, menghindari pelanggaran sekecil apapun, serta bersama-sama menjaga marwah TNI Angkatan Laut, “pungkas Laksdya Mintoro Yulianto.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Dankodiklatal Laksda TNI Nurhidayat, Gubernur AAL Laksda TNI Edi Sucipto, Danlantamal V, Danpasmar-2, Karumkit RSAL dr. Ramelan, Danpuspenerbal serta undangan terkait lainnya."(*)

Reporter: Erizal
Editor: Luk

Diberdayakan oleh Blogger.