Terbaru

6/recent/ticker-posts

Ini Penjelasan KPU Lingga, Terkait Dugaan Larangan Liput Kegiatan Pencabutan Nomor Urut Paslon Kandidat Pilkada

Ketua KPU Lingga Juliati.

Redaksibekasi.com- Lingga: Hangat jadi perbincangan di kalangan rekan media di Kabupaten Lingga khususnya bagi para kuli tinta yang hadir pada saat kegiatan, terkait dengan larangan atau pembatasan oleh pihak KPU Lingga terhadap Jurnalis atau wartawan yang ingin meliput pada acara pencabutan nomor urut pasangan calon (Paslon) Kandidat Kontestasi Pilkada Kabupaten Lingga, pada hari Kamis (24/09-2020), Pelaksanaan acara diruang Aula Hotel Lingga Pesona, Daik Kabupaten Lingga (Kepri).

Awak media, melalui wadah organisasi Pers yang ada di Kabupaten Lingga, dalam hal ini khusus DPC AJOI, sebelumnya, tidak pernah dikoordinasi akan adanya suatu kebijakan untuk membatasi para kuli tinta untuk meliput secara langsung acara yang dilaksanakan oleh KPU Lingga.

Dikonfirmasi, Ketua DPC AJOI Lingga Zulkarnaen S.Pd, apakah ada dikoordinasi seputar larangan Wartawan untuk meliput secara langsung oleh KPU Lingga, dengan tegas beliau (Zulkarnaen S.Pd-red) mengatakan.

"Sebagai Ketua DPC AJOI Lingga, Saya  sama sekali tidak pernah dimintai pendapat ataupun koordinasi oleh pihak KPU Lingga, terkait dengan kebijakkan atau peraturan yang dilakukan oleh KPU tersebut, terkait permasalahan adanya larangan para awak media yang hadir meliput kegiatan pencabutan dan penetapan nomor urut para Paslon di ketahui dari beberapa rekan awak media yang hadir pada saat kegiatan berlangsung", tegas Zulkarnaen S.Pd.

Selanjutnya, Pada hari Jum'at (25/09-2020), tepatnya pukul 15.01 Wib, saat dikonfirmasi kepada Ketua KPU Juliati, dengan mengajukan pertanyaan.

 "Asalamu'alaikum warahmatullahi wabarokatuh. Izin konfirmasi, terkait isu yang berkembang tentang "Larangan Oleh KPU Lingga" terhadap jurnalis atau Wartawan untuk meliput acara pencabutan undian no urut Pasangan Calon Kandidat Kontestasi Pilkada Lingga. 

1. Kalau benar adanya, apa alasan dan landasan hukum yang menjadi dasar sehingga Larangan dimaksud dilakukan terhadap Waratawan?.

Beberapa saat kemudian, pada hari yang sama Jum'at (25/09-2020), tepatnya pukul 15.22 Wib, melalui pesan WhatsApp, Juliati memberikan penjelasan panjang lebar. 

Berikut petikan penjelasan oleh Ketua KPU Lingga Juliati.

 "Pengundian nomor urut paslon kemarin Kamis, 24 September, akan berjalan tidak seperti biasanya. Tidak seperti pemilihan serentak atau pilkada sebelumnya. Semua demi mencegah penyebaran Covid-19. Peserta yang hadir hanya: 1. Pasangan Calon; 2. Perwakilan Bawaslu Kabupaten kab.lingga  sebanyak 2 orang; 3. Penghubung Pasangan Calon sebanyak 1 orang; dan 4. Anggota KPU Kabupaten Natuna sejumlah 5 orang. Mohon maaf, kami tidak ada melarang teman-teman media untuk meliput. Dan kami sudah berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk mengatur teman-teman media untuk masuk keruangan secara bergantian untuk menghindar kerumunan didalam ruangan".

Kemudian, melalui pesan WhatsApp juga, pada pukul 15:33 Wib, Juliati menambahkan penjelasan, "Keputusan ini mengikuti PKPU 13 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua Atas PKPU 6 Tahun 2020 tentang Pelaksanan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, dan/atau Walikota dan Wakil Walikota Serentak Lanjutan Dalam Kondisi Bencana Alam Covid-19 dengan peserta yang dibatasi. Mengapa terkesan mendadak saat undangan sudah tersebar..?. Karena PKPU 13 Tahun 2020 memang baru diundangkan Rabu, 23 September 2020 dan diedarkan ke daerah dini hari tadi. Mohon maaf atas ketidak nyamanannya. Kita harus bersabar dan terus berikhtiar untuk mencegah penyebaran Covid-19. Pemilihan sehat dan warga selamat, dan Kabupaten lingga hebat".

Menanggapi pertanyaan Ketua KPU Lingga tersebut. Yang menjadi keganjilan menurut wartawan, atas yang katanya larangan meliput pada suatu acara terbuka, memang cukup beralasan kalau mengacu kepada Undang-undang Pers No.40 Tahun 1999. Namun, sebaiknya, jika ada sesuatu undang-undang dan atau peraturan lain yang menjadi dasar kebijakkan KPU, sehingga harus mengambil keputusan melarang awak media untuk meliput, ya oke oke saja, dengan memberikan informasi paling tidak beberapa hari sebelum acara digelar.

Sumber Rilis Tim DPC AJO Indonesia Lingga."(*)

Reporter: Suarman

Editor: Luk

Baca Juga